AAA

Doa kan saudara-saudara kita yang tertimpa musibah saat ini, dan ulurkan tanganmu untuk meringankan beban mereka.

Jumat, 10 Desember 2010

KONDISI KERJA DAN PSIKOLOGI KEREKAYASAAN


  1. Pengertian
Setelah kita membahas tentang seleksi dan penempatan serta diadakan pelatihan dan pengembangan. Pada bab ini kita akan membahas tentang proses interaksi manusia dengan lingkungan kerjanya atau pengaruh timbale balik dari berbagai kondisi kerja dengan tenaga kerjanya dan rancangan pekerjaan (meliputi peralatan kerja, prosedur kerja), rancangan ruang kerja yang disesuaikan dengan keterampilan dan keterbatasan manusia atau tenaga kerja. Ancangan di atas dikenal dengan psikologi kerekayasaan.
Menurut Chapanis, psikologi kerekayasaan terutama memperhatikan penemuan dan penerapan informasi tentang perilaku manusia dalam kaitannya dengan mesin-mesin, peralatan, pekerjaan dan lingkungan kerja.
Tujuan kita mempelajari psikologi kerekayasaan ini adalah supaya kita mengetahui bagaimana rancangan dari peralatan, tugas-tugas, tempat kerja, lingkungan kerja, dikondisikan sedemikian rupa sehingga menunjang kemampuan dan keterbatasan tenaga kerja.
Psikologi kerekayasaan memandang tenaga kerja sebagai suatu konstanta psikologis dan biologis yang mempunyai kecakapan dan keterbatasan-keterbatasan karena pembawaan.



  1. Pendahulu Psikologi Kerekayasaan
a)      Manajemen ilmiah, Frederick w. Taylor yang menekankan efisiensi dalam melaksanakan tugas pekerjaannya yang membuat berbagai macam peralatan yang disesuaikan dengan bentuk dan fungsi anggota badan. Contohnya: dibuat sekop-sekop untuk tenaga bangunan
b)      Analisis waktu dan gerak, Golbert. Menganalisa gerak tangan dan lengan dari tukang pasang batu tenbok untuk mengurangi “gerak yang tidak perlu”
c)      Kondisi kerja (eksperimen tentang lingkungan kerja fisik), untuk mengetahui efek pencahayaan terhadap produktifitas

  1. Kondisi Kerja
3.1  kondisi kerja fisik
Lingkungan kerja fisik mencakup setiap hal dari fasilitas parkir diluar gedung sampai lokasi dan rancangan gedung sampai jumlah cahaya dan suara yang menimpa meja kerja atau ruang kerja seorang tenaga kerja.
Contohnya: lapangan parkir yang sempit  dapat menimbulkan kejengkelan tenaga kerja dan tamu perusahaan dan terbawa pada pekerjaannya sehingga dapat merugikan perusahaan. Lalu lokasi kerja yang jauh menyebabkan ketidakdisiplinan kerja dan turunya produktifitas.
a)      Iluminasi (penerangan)
Yang harus diperhatikan dalam iluminasi adalah kadar cahaya, distribusi cahaya dan sinar yang menyilaukan. Kadar cahaya tergantung kebutuhan pekerjaan yang sedang dilakukan
Distribusi cahaya yang ideal pada ruang kerja adalah jika cahaya dapat didistribusikan secara merata pada keseluruhan lapangan visual, (kadar cahaya yang lebih besar dari daerah yang mengelilinginya akan menyebabkan kelelahan mata setelah jangka waktu tertentu, sinar yang menyilaukan dapat ditimbulkan dari sumber cahayanya sendiri dan dari barang-barang yang memiliki pemantulan sinar yang tinggi). Penelitian menunjukkan bahwa silau mneimbulkan kesalahan dalam kerja rinci selama waktu 20 menit, selain itu sialu menyebabkan ketegangan dan mengaburkan pandangan.
Posisi tidak cocok                                            Posisi cahaya yang cocok
 







b)      Warna
Warna erat kaitannya dengan iluminasi yaitu penggunaan warna pada ruangan dan peralatan kerja.
Warna
Efek jarak
Efek suhu
Efek psikis
Biru
Jauh
Sejuk
Menenangkan
Hijau
Jauh
Sangat sejuk
Sangat menenangkan
Merah
Dekat
Panas
Sangat mengganggu
Orange
Sangat dekat
Sangat panas
 merangsang

c)      Bising
Bising dapat menyebabkan kita mudah marah, gelisah, tidak bisa tidur, tingkat-tingkat kebisingan suara tertentu dapat menyebabkan ancaman bagi pendengaran. Tingkat-tingkat kebisingan tertentu dapat menimbulkan kehilangan pendengaran secara sementara tetapi dapat pula menimbulkan kehilangan pendengaran secara permanent.
Satuan dasar untuk mengukur tinggak kebisingan itu adalah decibel (db), akibat yang ditimbulkan dari tinggat kebisingan yang tinggi adalah
·        Timbulnya perubahan fisiologis, bising pada 95-110 desibel, menyebabkan penciutan pembuluh darah, perubahan detak jantung atau sakit jantung dan dapat meningkatkan ketegangan otot
·        Adanya dampak psikologis, bising dapat mengganggu kestabilan emosional. Bising tinggi dapat menyebabkan perasaan penuh curiga dan marah-marah.
Pihak perusahaan harus tetap mengusahakan suatu pengurangan dari tingkat kebisingan, dengan cara mengurangi bunyi mesin dengan cara membuat mesin yang lebih halus suaranya atau dengan meredam suara mesin, memasang dinding yang kedap suara atau dengan mewajibkan para karyawan memakai alat pelindung pendengaran.

d)      Musik dalam bekerja
memperdengarkan musik pada saat bekerja memiliki pengaruh yang positif dan negative.. hal tersebut tergantung dengan jenis pekerjaannya. Akan berpengaruh positif bila diterapkan pada pekerjaan yang sederhana, rutin dan monoton, sedangkan akan berdampak negative bila diterpkan pada pekerjaan yang lebih membutuhkan konsentrasi yang tinggi.
Jenis musik klasik memberikan dampak yang kurang baik, pada umumnya jenis musik ringan yang dimainkan dengan instrument saja (instrumentalia) yang digunakan sebagai musik pengiring kerja.
Suyatno (1985), berpendapat bahwa musik pengiring kerja harus disesuaikan dengan pertimbangan sebagai berikut:
·        Musik dalam bekerja harus menciptakan efek yang menguntungkan pikiran
·        Musik tidak akan bernilai bila ada suara yang lebih keras
·        Musik meriah diperdengarkan secara singkat pada saat memulai pekerjaan akan meningkatkan gairah dan diakhir pekerjaan
·        Tempo waktu jangan terlalu lambat tetapi juga jangan terlalu cepat.

3.2  Kondisi Lama Waktu Kerja
a)      Jam Kerja
jumlah jam kerja di Indonesia dalam satuan minggu rata-rata 40 jam per minggu, dapat dibagi menjadi 6 hari atau 5 hari kerja
b)      Kerja Paro Waktu Tetap
yang termasuk kedalam kelompok ini adalah para tenaga kerja yang menyukai gaya hidup lentur dan yang masuk dalam kelompok ini adalah mereka yang telah menjalani usia pension (karena dapat meningkatkan pendapatan dan dapat memnuhi kebutuhan akan aktivitas). Pekerjaan ini juga diminati oleh ibu-ibu rumah tangga yang ingin bekerja tetapi berjalan seimbang dengan pekerjaan rumah tangga. Selain itu orang cacat jasmani (yang mengahadapi masalah waktu pergi dan pulang pada pekerjaan) dan orang-orang yang tidak bersedia bekerja full-time.
c)      4 Hari Perminggu Kerja
Dari hasil penelitian pada perusahaan, 4 hari seminggu kerja lebih dapat meningkatkan produktivitas dan efiensi pekerja dan mengurangi jumlah absensi tenaga kerja. Jadi dalam 4 hari kerja tetap dengan 40 jam tetapi ada juga yang 36 jam.
d)      Jam Kerja Lentur
Amerika dan Jerman, waktu kerja yang ditetapkan adalah 4 hari perminggu, karyawan dapat melappor kerja antara jam 7:30-09.00 dan pulang antara pukul 16.00-17.30. dengan kata lain tenaga kerja bekerja minimal 6,5 jam/ hari dan maksimal 9,5 jam/hari. Penetapan berapa lama  setiap pekerja akan bekerja tergantung perorangan dalam setiap bagian atau seksi. Penerapan jan kerja lentur ternyata berhasil dan memberi beberapa keuntungan terutama maslah kemacetan dan karyawan akan merasa senang dan tenag memulai kerja Penerapan system ini sangat sulit ditetapkan pada system kerja shift (karena ada keterkaitan dengan tenaga kerja lainnya)
Keuntungan bagi tenaga kerja sangat banyak, contohnya: bebas dari aturan waktu, adanya waktu untuk belanja, mampu menepati janji, tidak mungkin datang terlambat, dapat memanfaatkan cuaca yang bagus, dapat menyesuaikan jam-jam kerja apabila tidak enak badan, mengurangi konflik antara kerja dan keluarga.



  1. Sistem Mesin-Manusia
Adalah system dimana kedua komponen harus bekerja sama untuk menyelesaikan pekerjaannya. Masing-masing komponen tidak akan ada artinya pabila tidak ada komponen lain sebagai pelengkapnya. Ada dua system mesin-manusia yaitu system ikal-terbuka dan system ikal-tertutup
                     i.      Sistem ikal-terbuka
Yaitu suatu masukan memasuki system tertentu, membuat suatu mekanisme kendali bekerja dan terjadilah suatu kegiatan tertentu). contoh: system alat pengaman kebakaran, masukan: derajat panas dalam ruangan, jika suhu panas melampaui batas tertentu, panasnya akan melelehkan sumbat tembaga dalam pipa air dan membiarkan air keluar, setelah suhu ruangan kembali normal system ini tidak akan berhenti dengan sendirinya tetapi harus dibantu oleh operator manusia.
                   ii.      system ikal- tertutup
merupakan system yang dapat manusia atur sendiri. Contoh: AC

Sistem mesin-manusia, secara umum digambarkan  prosesnya sebagai berikut:
1)      tenaga kerja menerima masukan dalam bentuk perintah atau instruksi, informasi diterima dari indra penglihatan dan pendengaran.
2)      Masukan diolah, terjadi proses berfikir, pemecahan masalah dan pengambilan keputusan
3)      Tenaga kerja melaksanakan perintahnya, melaksanakan tugasnya dengan mengoprasikan alat atau mesin dengan menggunakan alat-alat operasi atau kendali seperti tombol atau hendel dll.
4)      Mesin melakukan apa yang ia lakukan
5)      Lewat peraga penglihatan/ peraga pendengarab dapat diketahui bagaimana mesin berfungsi. Hasil kerja mesin merupakan keluaran sedangkan bagaimana mesin bekrja merupakan masukan.

Jadi yang perlu diperhatikan adalah apakah keterangan dalam alat peraga dapat ditangkap dengan tepat dan cermat oleh operator manusia. System mesin-manusia juga digunakan untuk merancang ruang kerja dengan berdasarkan prinsip ekonomi atau penghematan gerak serta dari ukuran struktur fisik dari badan manusia.
Schult memberikan 3 prinsip umum dalam rancangan ruang kerja, yaitu:
*      Semua bahan, peralatan dan persediaan harus terletak berurutan sesuai dengan tingkat penggunaannya
*      Alat-alat harus diletakkan sedemikian rupa sehingga mereka siap diambil untuk digunakan
*      Semua suku cadang dan alat-alat harus berada dalam jarak raih yang mudah dan menyenangkan.

  1. Penyajian Informasi
Alat indra yang paling banyak digunakan dalam bekerja yaitu indra pendengaran dan penglihatan. Dalam merancang konstruksi mesin yang berpengaruh besar terhadap efisiensi kerja, ialah keputusan yang harus diambil tentang peraga apa yang akan digunakan (peraga penglihatan dan pendengaran) sebagai saluran komunikasi antara mesin dan manusia.
Penetapan dari saluran komunikasi antara mesin dan manusia tergantung pada jenis informasi, bagaimana informasi akan digunakan, lokasi tenaga kerja, lingkungan tempat tenaga kerja beroperasi, dan sifat dari alat indra itu sendiri (kuping dan mata).
Chapanis (1976), bahwa pada umumnya alat komunikasi visual (TV, tape, dll) sesuai digunakan jika:
*      Pesan yang disampaikan panjang
*      Pesan kelak perlu diacu (perlu digunakan lagi kemudian hari)
*      Pesan berkaitan dengan orientasi ruang dan lokasi
*      Tidak adanya kejadian yang mendesak dalam menyampaikan pesan
*      Pesan disampaikan untuk menyampaikan informasi di tempat-tempat  yang ramai
*      Pekerjaan operator memungkinkan dia untuk tetap focus berada di satu tempat (cukup dekat dengan sumber pesan)
Chapanis juga membuat daftar tentang alat-alat komunikasi auditif (bunyi telphon, bel, sinyal tanda awas, gong), tepat digunakan jika:
*      Pesan sederhana
*      Pesan pendek
*      Kecepatan penyampaian penting (tanda “awas”)
*      Pesan tidak perlu diacu dikemudian hari
*      Pesan berkaitan dengan waktu kejadian (tanda “mulai” pada waktu lomba)
*      Operator harus banyak bergerak (polisi lalu lintas)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar